KPK Benarkan Sekertaris Jenderalnya Diberhentikan

39

JAKARTA (Garudanews.id) –  KPK memberhentikan Sekretaris Jenderalnya Bimo Gunung Abdul Kadir berdasarkan Surat Keputusan Presiden tertanggal 20 Maret 2018. Hal tersebut dibenarkan Ketua KPK Agus Rahardjo. Dia mengatakan pemberhentian Bimo lantaran alasan kinerja.

“Sudah lama kan. Keppres-nya tanggal 20 Maret 2018. Biasa, alasannya kinerja,” ujar Agus saat dikonfirmasi, Jakarta, Jumat (27/4).

Menurut dia, pencopotan jabatan Sekjen KPK di tengah jalan bukan hanya terjadi kali ini. Agus mengatakan, Bimo merupakan Sekjen KPK ketiga yang jabatannya dicopot di tengah jalan. Pencopotan itu pun atas permintaan pimpinan KPK.

“Bagi KPK, ini sekjen ketiga (berturut-turut) yang diberhentikan dengan hormat di tengah jalan,” kata dia, di kutip dari liputan6.

Bimo dilantik menjadi Sekjen KPK pada 10 Februari 2016. Belum genap empat tahun bekerja, Bimo yang sebelumnya menduduki Kepala Biro Keuangan dan Perencanaan KPK dicopot menjadi Sekjen KPK.

Dengan dicopotnya Bimo, posisi Sekjen KPK diisi oleh Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan. Pahala sendiri membenarkan dirinya menjadi pelaksana tugas (Plt) Sekjen KPK.

“Iya,” kata Pahala Nainggolan, saat dikonfirmasi.

 

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan tanggapan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.