Polda Jabar Berhasil Ungkap Jual Beli Senpi Ilegal

0
541
Senpi Ilegal, (Ilustrasi)

BANDUNG (Garudanews.id) – Ditreskrimum Polda Jabar mengungkap penjualan senjata api ilegal yang dijual secara online oleh YH (37), EK (60), DD (37), UN (34) warga Desa Cipacing, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat.

“Para pelaku ini, memasok senjata api ilegal ke beberapa wilayah diantaranya Kabupaten Kutai Kaltim, Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Majalengka dan berbagai wilayah lainnya,” ujar Ditreskrimum Polda Jabar, Kombes Umar Surya Fana, dilansir ntmcpolri, Selasa (13/3).

Umar mengatakan, keempat pelaku ini memiliki peran masing-masing dalam menjalankan bisnis ilegal tersebut. YH bertugas sebagai kurir, EK berperan sebagai penyimpan senjata. Kemudian DD berperan sebagai penjual dan menyimpan amunisi dan UN sebagai perantara.

“Mereka berempat ini marketing yang memposting di media sosial, termasuk mengirimkan senjata melalui paket, serta yang memberi kode di media sosial jual beli,” katanya.

Dari keterangan para pelaku, senjata api ilegal tersebut, dijual dengan harga Rp 6 juta-Rp 9 juta per unit. Adapun jenis senjata api ilegal yang dijual yakni Mede Call 22 mm, walter Call 9 mm, Pen Gun Call 22 mm, Revolver Call 22 mm.

Dari tangan tersangka, polisi berhasil menyita barang bukti berupa 14 pucuk senjata api berbagai jenis, 350 amunisi peluru, satu ponsel, dan dua mesin bubut untuk membuat senjata. Atas pengungkapan ini para pelaku dijerat pasal 1 Ayat 1 Undang-undang Nomor 12 tahun 1951 dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara. (Red)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here