Wanita Tua Sulit Hamil dan tidak Bahagia, Mitoskah?

0
73
ilustrasi ibu hamil (ist)

JAKARTA (Garudanews.id) – Sebagian perempuan mungkin pernah bertanya-tanya apakah masih aman mengandung setelah usia kepala tiga ke atas atau lebih tua dari itu. Berbahayakah?

Banyak rumor yang berkembang mengenai kehamilan di usia tua. Bahkan tak jarang wanita yang lebih tua dianggap tidak bahagia dibandingkan yang muda.

Penelitian 2017, dilansir di Prima.co.uk, Jumat (26/10), walaupun tingkat kelahiran menurun untuk wanita dalam kelompok usia 25-29 dan 30-34 tahun, sebenarnya telah meningkat pada wanita usia 40 plus. Fakta ini melanjutkan tren jangka panjang yang telah berlangsung selama 40 tahun terakhir.

Pergeseran ini telah mempengaruhi rata-rata usia ibu, yang telah meningkat dari 26,4 tahun pada 1975 dan mencapai 30,5 tahun pada 2017. Berikut beberapa mitos yang kerap beredar di masyarakat.

Mitos 1: “Setelah usia 35, tidak akan bisa hamil”

Memang benar perempuan menjadi kurang subur seiring bertambahnya usia. Tetapi sebuah penelitian telah menemukan di antara pasangan berusia 35 hingga 39 tahun yang mencoba hubungan seks tanpa kondom secara teratur, 82 persen akan hamil setelah satu tahun dan 90 persen setelah dua tahun.

Jadi mungkin tidak sesulit yang Anda harapkan. Tentu saja, itu tidak terjadi untuk semua orang. Seberapa cepat Anda hamil akan bergantung pada kesehatan umum Anda, kesehatan reproduksi, dan kesehatan pasangan. Jika Anda memutuskan mencoba IVF (bayi tabung) itu harus ditawarkan kepada wanita di bawah 43 yang telah mencoba hamil selama dua tahun.

Mitos 2: “Sangat berbahaya memiliki bayi”

Ini tergantung pada kesehatan Anda serta berapa usia Anda. Ahli menyusui, perawat dan bidan Clare Byam-Cook, mengatakan profesi medis benar-benar menganggap ibu baru yang tua setelah usia 29 tahun, tetapi setelah usia 35, risiko komplikasi menjadi lebih mengkhawatirkan.

Komplikasi untuk ‘ibu geriatrik’ ini termasuk risiko yang lebih besar dari masalah kesehatan, seperti tekanan darah tinggi, keguguran (pada wanita di atas usia 35), komplikasi selama persalinan, pre-eklampsia, dan peningkatan kemungkinan memiliki bayi dengan gangguan kongenital.

Tetapi jangan panik. Banyak wanita di usia 30-an dan awal 40-an memiliki kehamilan dan bayi yang sangat sehat.

Jadi, serahkan diri Anda dengan informasi dan bersikap proaktif. Ini berarti sadar akan risiko gangguan genetik dan tes skrining, mengelola kondisi medis apa pun, dan mengonsumsi asam folat dan suplemen sekitar waktu pembuahan.

Memastikan Anda sehat sebelum hamil itu penting. Ini berarti mempertahankan berat badan yang sehat dan makan diet seimbang, melakukan olahraga teratur, membatasi alkohol dan tidak merokok.

Anda mungkin mencoba mengatasi bayi yang baru lahir pada saat yang sama dengan orang tua Anda sendiri menjadi lebih tua dan membutuhkan perawatan. Jadi pikirkan tentang memiliki banyak dukungan di dalam keluarga Anda.

Mitos 3: “Orang tua yang lebih muda lebih bahagia”

Tidak demikian halnya, menurut penelitian. Sebuah penelitian menunjukkan di antara orang tua yang lebih tua dan berpendidikan lebih baik, kesejahteraan benar-benar meningkat setelah memiliki anak. IOrang tua yang muda dan kurang berpendidikan memiliki lintasan kebahagiaan yang datar atau bahkan ke bawah.

Orang yang berusia antara 35 dan 49 tahun menunjukkan respons paling positif untuk menjadi orang tua baru. Sedangkan mereka yang memulai sebuah keluarga antara 23 dan 34 tahun mengalami efek yang lebih kecil dan berkurang dalam beberapa tahun. Kebahagiaan orang tua yang berusia antara 18 dan 22 tahun justru menurun setelah memiliki anak. (Rep/Sfa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here