AS Veto Resolusi DK PBB Terkait Perlindungan Warga Palestina, Turki: Mereka Berpihak Pada Kekuatan Bukan Kebenaran

150

ANKARA (Garudanews.id) – Pemerintah Turki melemparkan kecaman keras atas keputusan Amerika Serikat (AS) untuk memveto sebuah resolusi di Dewan Keamanan (DK) PBB mengenai perlindungan internasional terhadap warga Palestina.

Juru bicara Presiden Turki, Ibrahim Kalin menyatakan, pihaknya sudah memprediksi keputusan AS ini. Veto ini, lanjut Kalin, sekali lagi menunjukan kalau AS tidak pernah berpihak pada kebenaran.

“Tidak mengherankan bahwa pemerintah AS memveto resolusi yang didedikasikan untuk melindungi Palestina. Langkah ini membuktikan lagi bahwa mereka berpihak pada kekuatan, bukan dengan kebenaran,” ucap Kalin.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad al-Malki menyebut apa yang dilakukan AS adalah blunder moral dan pengabaian terhadap seruan dunia internasional.

“Veto AS adalah kesalahan moral lain dan kebutaan politik. Ini mengabaikan konsensus internasional tentang kejahatan dan praktik yang dilakukan oleh Israel dan sepenuhnya bias,” ucap Malki, seperti dilansir dari Sindo pada Minggu (3/6).

Malki kemudian menekankan bahwa Palestina, melalu jalur diplomasi akan melakukan yang terbaik untuk memastikan akuntabilitas bagi para penjahat perang Israel dan mendapatkan keadilan bagi rakyat Palestina.

Seperti diketahui, dalam pemungutan suara di DK, kemarin, Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley memveto resolusi yang diajukan oleh Kuwait tersebut. Dalam pidatonya, Haley mengkritik proposal Kuwait tersebut, dengan menggambarkannya sebagai pandangan yang sangat sepihak. (red/lya)

Anda mungkin juga berminat