Macet karena Proyek LRT, PT Transjakarta Minta Jalur Khusus Busway

62

JAKARTA (Garudanews.id) – PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) berharap proyek light rail transit (LRT) dapat diselesaikan lebih cepat. Menurutnya, pengerjaan LRT di beberapa titik menyebabkan jalur rute bus Transjakarta, seperti di Jalan MT Haryono, macet parah.

“Biaya kemacetan yang ditimbulkan penyempitan jalur jadi tinggi. Jumlah busnya harus diperbanyak dan bus jadi tidak lancar, jadwal kedatangan bus jadi tidak akurat,” kata Direktur Operasional PT Transjakarta, Daud Joseph seperti dilansir dari Antara, Selasa, 4 Desember 2018.

Menurut dia, saat kondisi kemacetan seperti itu justru harus dibuatkan jalur khusus bus supaya masyarakat melihat ketika terjadi kemacetan, ada solusi untuk tidak macet, yaitu naik Bus Trasjakarta.

“Mudah-mudahan jika sudah tidak macet lagi atau pembangunan sudah selesai, masyarakat sudah terbiasa naik angkutan umum untuk seterusnya. Namun, dalam pesan beliau (Gubernur Anies), sementara pembangunan ini, dua hal yang harus dijaga yaitu sterilisasi jalur dengan “Movement Concrete Barier” (MCB) dan pengalihan arus lalu lintas,” kata Daud.

Dua poin yang diajukan Gubernur DKI, Anies Baswedan dalam mengurangi kemacetan di Cawang itu berdasarkan tinjauannya pada Senin, 3 Desember 2018 lalu, menggunakan bus Transjakarta dari Halte Gedung Olah Raga (GOR) di Jalan Otista hingga Halte Pusat grosir Cililitan (PGC).

Pihaknya menjelaskan poin kedua yakni pengalihan arus lalu lintas, bukan solusi 100 persen positif.  Sebab dapat menyebabkan sejumlah halte tidak terlayani.

Daud mengatakan pembangunan LRT telah berlangsung sejak 2016 dan membuat kemacetan hampir tiga tahun. Pengaruh infrastruktur kereta cepat itu menyebabkan para pelanggan menunggu lama di halte karena armada bus telat datang sehingga memilih moda transportasi lain.

“Secara jumlah harus dilakukan survei, tapi kita belum lakukan survei sampai saat ini untuk memetakan berapa orang pelanggan yang berpindah karena kemacetan itu,” tukasnya.

Para pelanggan bus Transjakarta menyarankan agar membentuk jalur-jalur alternatif yang berada di kawasan konstruksi di Cawang kepada Anies. (Lip6/Sfa)

Anda mungkin juga berminat