Sisminbhkop Sahkan Badan Hukum 12.675 Koperasi Secara Online

282

SEMARANG (Garudanews.id) – Kementerian Koperasi dan UKM mengapresiasi ke Fakultas Hukum Universitas Diponegoro, yang pertama kali di tahun 2019 dan sudah kali kedua menyelenggarakan “Pembekalan Perkoperasian Bagi Mahasiwa Program Studi (Prodi) Magister Kenotariatan sejak ditandatanganinya  kesepakatan bersama 21 Prodi Bidang Magister Kenotariatan Fakultas Hukum Perguruan Tinggi Negeri pada tahun 2017 di Medan.

“Pembekalan ini sangat penting bagi notaris maupun para mahasiswa yang sedang mengambil Prodi Kenotariatan, yang nantinya akan melaksanakan tugas sebagai Notaris Pembuat Akta Koperasi (NPAK), sehingga mampu memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat yang akan mendirikan koperasi,” ujar Deputi Bidang Kelembagaan Kemenkop dan UKM Luhur Pradjarto di Semarang, dalam keterangan tertulisnya, Senin (22/7).

Menurut Luhur, banyak kelompok-kelompok usaha yang telah tumbuh dan berkembang di masyarakat. Dalam upaya mengembangkan usahanya, mereka memerlukan wadah atau lembaga yang legal, bisa berbentuk koperasi atau badan usaha lainnya. Apabila kelompok-kelompok usaha akan melegalkan kelompoknya sebagai koperasi, maka sebagai notaris tentunya harus mengerti dan memahami tentang perkoperasian.

Untuk itu, pemberian materi ilmu pengetahuan perkoperasian bagi calon notaris kiranya dapat dipertimbangkan masuk dalam kurikulum Prodi Magister Kenotariatan,” jelasnya.

Luhur memaparkan, saat ini jumlah notaris sekitar 17.000 an. Dari jumlah tersebut, berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM, sebanyak 12.705 notaris sudah terdaftar sebagai NPAK, dan yang sudah melakukan registrasi pada Sistem Administrasi Badan Hukum Koperasi (SISMINBHKOP) per Juni 2019 mencapai 3.700 (29,1%).

Untuk itu kepada peserta yang mengikuti pembekalan perkoperasian, setelah lulus untuk pengesahannya segera mendaftar ke instansi yang berwenang dan selanjutnya segera mendaftar ke Kementerian Koperasi dan UKM serta segera melakukan registrasi ke SISMINBHKOP.
“Hal ini sangat beralasan karena potensi masyarakat untuk membangun ekonomi rakyat melalui wadah koperasi sangat potensial,” tegasnya.

Sejak penerapan SISMINBHKOP tahun 2016, hingga saat ini Kementerian Koperasi dan UKM telah mengesahkan badan hukum koperasi secara online sebanyak 12.675 koperasi baru dan 1.122 koperasi melakukan perubahan anggaran dasar.
Dengan diundangkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM nomor 14 tahun 2019 tentang Pengesahan Koperasi, maka permohonan pengesahan akta pendirian, perubahan anggaran dasar, dan pembubaran koperasi dapat diakses melalui Sistem Administrasi Badan Hukum Kementerian Hukum dan HAM. Untuk itu, kepada NPAK diminta untuk melaporkan dan berkoordinasi dengan Dinas Koperasi setempat, karena pemberdayaan koperasi tetap menjadi kewajiban Dinas yang membidangi Koperasi di kabupaten/kota, pungkas Luhur. (Edr)

 

Anda mungkin juga berminat