Demo Tolak Revisi UU KPK, Mahasiswa Jebol Gerbang Gedung DPRD Jateng

315

SEMARANG (Garudanews.id) – Gelombang aksi unjuk rasa mahasiswa di berbagai wilayah di tanah air terkait dengan penolakan Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi hasil revisi dan Rancangan Undang-Undang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana terus berlanjut. Seperti demo mahasiswa di Semarang, pada Selasa (24/9) pengunjuk rasa menjebol gerbang DPRD Provinsi Jawa Tengah.

Setelah menjebol gerbang, para mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kota Semarang tersebut hendak masuk ke halaman DPRD Provinsi Jateng, namun berhasil dicegah oleh aparat kepolisian yang mengamankan unjuk rasa.

Sebelum menjebol gerbang, sejumlah mahasiswa menaiki pagar besi sambil berorasi.

Para mahasiswa tersebut menuntut bertemu dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo untuk menyampaikan aspirasinya secara langsung.

Mereka menolak saat ditemui oleh pimpinan DPRD Provinsi Jateng karena dianggap tidak memberikan solusi.

Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Abiyoso Seno Aji memimpin langsung pengamanan unjuk rasa dan beberapa kali terlihat bernegosiasi dengan para pengunjuk rasa untuk meredakan suasana yang sempat memanas.

Dalam unjuk rasa tersebut, para mahasiswa menuntut dilakukan peninjauan kembali atas UU KPK hasil revisi ke Mahkamah Konstitusi, dukungan terhadap KPK, dan menolak rencana pengesahan RUU KUHP.

Dalam RUU KUHP dinilai banyak pasal yang dinilai kontroversial, salah satunya yang berkaitan dengan perempuan korban pemerkosaan. Oleh karena itu, para mahasiswa menuntut untuk dilakukan peninjauan kembali atas UU KPK hasil revisi ke MK dan mendesak Presiden Joko Widodo untuk mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) KPK. (Ant/Jim)

 

Anda mungkin juga berminat