Partai Hanura Tak Sepakat Jika Perppu Diterbitkan karena Hasil Survei

200

JAKARTA (Garudanews.id) – Hasil Lembaga Survei Indonesia (LSI) yang merilis 76,3 persen respondennya menginginkan Presiden Joko Widodo mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (Perppu KPK) dipertanyakan.

Hal itu dikatakan Wakil Sekretaris Jenderal Partai Hanura, Tri Dianto yang meragukan hasil survei LSI terkait dengan 76,3 persen responden menginginkan Presiden Jokowi mengeluarkan Perppu KPK.

Tri Dianto mengungkapkan, keraguan dirinya terhadap hasil survei LSI terkait dengan survei mengenai Perppu KPK, lantaran hasil surveinya didapat dengan menggunakan wawancara lewat telepon. Kemudian, jenis responden pun tidak jelas sehingga rawan untuk menghasilkan survei berdasarkan kepentingan pribadi.

“Biasanya kalau survei LSI bukan pakai telepon, tapi turun ke lapangan. Tapi, ya, terserah LSI saja. Mungkin LSI termasuk pendukung Perppu. Dan boleh saja itu. Yang penting dijelaskan,” kata Tri di Jakarta, Selasa (8/10).

Menurutnya, Presiden Jokowi dalam menerbitkanPerppu, dipastikan berdasarkan aspek filosofis dan konsep yang matang.

Untuk itu, Tri Dianto tidak sepakat jika Presiden Jokowi mengeluarkan Perppu berdasarkan desakan atau hasil survei.

“Presiden bisa keluarkan Perppu, tapi kan perlu persetujuan DPR. Kalau DPR tidak setuju, kan Perppu kandas,” kata Tri.

Menurut dia, masih ada saluran hukum bagi warga negara yang menolak suatu produk hukum. Salah satunya dengan menempuh gugatan di Mahkamah Konstitusi (MK).

Ia menganggap hal itu lebih bermartabat dibanding mendesak Presiden Jokowi mengeluarkan Perppu.

“Sebaiknya yang menolak untuk mengajukan judicial review ke MK,” kata Tri.

Sebelumnya, Lembaga Survei Indonesia menyebutkan, dari hasil surveinya sebanyak 76,3 persen publik mendukung Presiden menerbitkan Perppu KPK.

“Seperti SP3, dalam UU KPK diatur dua tahun tidak selesai kasus langsung SP3, apalagi kasus korupsi itu kan seringkali melibatkan faktor politik dan ekonomi dan itu rumit, karena rumit ada banyak kasus yang tidak bisa diselesaikan dalam dua tahun. Tapi dalam revisi yang baru, lewat dua tahun langsung SP3, orang-orang yang korup juga bisa saja mengulur-ulur kan?, publik tahu model pelemahan dalam UU KPK,” kata Direktur Lembaga Survei Indonesia (LSI) Djayadi Hanan, di Jakarta, Minggu.

Publik kata dia menginginkan agar Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) KPK guna membatalkan undang-undang hasil revisi atau untuk merevisi pasal-pasal yang dianggap akan melemahkan lembaga anti rasuah tersebut.

Dari responden yang sama, LSI juga mendapat data sebanyak 70,9 persen publik percaya bahwa Undang-undang KPK hasil revisi merupakan tindakan pelemahan. (dra)

 

Anda mungkin juga berminat