Bantu KPK Ungkap Kasus Lain, Nazarudin Dituntut 7 Tahun

0
284
Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin/ist

JAKARTA (GARUDANEWS)-Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin, dianggap telah membantu mengungkapkan kasus-kasus lain sehingga cukup dituntut 7 tahun penjara meski tindakan pidana yang dilakukan Nazaruddin tergolong korupsi besar.

“Ada pertimbangan hal meringankan Nazaruddin juga mendapat surat keterangan membantu KPK mengungkapkan kasus-kasus lain dan sekarang juga masih ada kasus lain yang belum bisa kita ceritakan di sini,” kata Ketua JPU KPK Kresno Anto Wibowo.

JPU KPK menuntut Nazaruddin dengan pidana 7 tahun penjara dan denda Rp1 miliar subsider 1 tahun kurungan ditambah dengan perampasan aset sejumlah Rp600 miliar karena dinilai terbukti melakukan tiga perkara berdasarkan pasal 12 huruf b UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 65 ayat (1) KUHP; pasal 3 UU No 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo pasal 55 ayat 1 ke-1 jo Pasal 65 ayat (1) KUHP; dan pasal 3 ayat (1) huruf a, c dan e UU No 15 tahun 2002 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo Pasal 65 ayat (1) KUHP dengan ancaman maksimal 20 tahun dan denda Rp1 miliar.

Jaksa mengategorikan perbuatan Nazaruddin sebagai “grand corruption” karena dilakukan secara terstruktur dan sistematis untuk mendapatkan keuntungan pribadi dan kelompok. “Dari tempus (waktu) melakukannya berbarengan dengan kasus dia yang pertama. Seharusnya kasus dia digabung jadi satu, tapi karena penahanan keburu habis, dipisahkan kasusnya,” kata Kresno.

Nazaruddin saat ini memang sedang menjalani vonis tujuh tahun perkara dalam suap Wisma Atlet SEA Games XXVI Palembang. “Kalau dijumlahkan dengan (kasus) yang sebelumnya 7 tahun ditambah 7 tahun itu 14 tahun dan kalau dia tidak bisa bayar maka tambah 1 tahun, jadi 15 tahun. Jadi menurut kami sudah cukup tinggi,” tambah Kresno.

Nazaruddin sendiri mengaku akan bekerja sama dengan KPK untuk mengungkapkan kasus-kasus lain. “Semua sudah disampaikan di persidangan, seperti Muhaimin (Muhaimin Iskandar, Ketua Umum PKB), Marwan Jafar (Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi), terus Sutan Bhatoegana, Andi (Arsyadjuliandi Rachman) yang sekarang Gubernur Riau itu semuanya,” tambah Nazaruddin.

Selain nama-nama itu, Nazar juga mengungkapkan sejumlah nama kepala daerah. “Konsekuensi saya terima JC (justice collaborator) memang harus bantu KPK menungkap semua. Ada Andi Rahman yang sekarang gubernur, Bupati Rohil (Rokan Hilir) di Riau, Bupati Kutai Timur Isran Noor,” ungkap Nazaruddin.

Namun Nazaruddin enggan menjawab pertanyaan wartawan mengenai kemungkinan keterlibatan Edhie Baskoro Yudhoyono yang menjadi Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR periode 2014-2019. (jim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here