Penyebab Mimisan Pada Anak dan Ketahui Cara Mengatasinya

190

JAKARTA (Garudanews.id) – Penyebab mimisan pada anak ternyata macam-macam. Mimisan umum terjadi pada anak-anak, tetapi biasanya tak bertahan lama dan jarang menimbulkan kekhawatiran. Namun, pendarahan yang persisten, berulang, atau sangat berat mungkin memerlukan perhatian medis.

Dokter menyebut mimisan sebagai epistaksis. Sekitar 60 persen orang akan mengalami mimisan di beberapa titik selama hidup mereka. Namun, mimisan terjadi paling umum pada anak-anak berusia antara 2 dan 10 tahun dan pada orang tua berusia 50 hingga 80 tahun.

Meskipun mimisan kadang-kadang bisa mengkhawatirkan, hanya sekitar 10 persen dari mimisan cukup serius untuk memerlukan perawatan medis. Ketika anak Anda tiba-tiba mengeluarkan darah dari hidungnya, itu bisa mengejutkan. Anda mungkin bertanya-tanya apa penyebab mimisan pada anak.

Untungnya, sementara mimisan pada anak-anak dapat tampak dramatis, mereka biasanya tidak serius. Berikut adalah penyebab mimisan pada anak yang paling umum, cara terbaik untuk merawatnya, dan apa yang dapat dilakukan untuk mencegahnya agar tak terjadi lagi, Selasa (23/4).

Mimisan dapat dibedakan menjadi dua jenis penyebabnya yaitu anterior dan posterior. Mimisan anterior adalah yang paling umum, dengan darah datang dari depan hidung.

Ini disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah kecil di dalam hidung, yang dikenal sebagai kapiler. Iritasi pembuluh darah adalah penyebab umum mimisan anterior.

Mimisan posterior berasal dari bagian dalam hidung. Mimisan jenis ini tidak biasa pada anak-anak, kecuali jika itu terkait dengan cedera wajah atau hidung. Jenis mimisan cenderung lebih berat, dan bisa lebih sulit untuk menghentikan pendarahan.

Penyebab mimisan pada anak

Ada beberapa penyebab mimisan pada anak, beberapa penyebab umum di antaranya adalah:

Udara kering

Apakah itu udara dalam ruangan yang dipanaskan atau iklim yang kering, penyebab paling umum mimisan pada anak-anak adalah udara kering yang mengiritasi dan mengeringkan membran hidung.

Menggaruk atau mengorek hidung

Ini adalah penyebab paling umum kedua mimisan. Mengiritasi hidung dengan menggaruk atau mengorek hidung bisa membuat pembuluh darah rentan mengalami pendarahan.

Trauma

Ketika seorang anak mengalami cedera pada hidung, hal ini dapat memulai mimisan. Sebagian besar bukan masalah, tetapi Anda harus mencari perawatan medis jika tidak dapat menghentikan pendarahan setelah 10 menit.

Cedera ini dapat berupa benturan atau pukulan benda keras yang menyebabkan pembuluh darah di hidung menjadi pecah dan akhirnya darah keluar melalui lubang hidung.

Pilek, alergi, atau infeksi sinus dan bakteri

Penyakit apa pun yang termasuk gejala hidung tersumbat dan iritasi dapat menyebabkan mimisan. Cuaca ekstrem juga dapat membuat bakteri mudah menjangkit anak.

Infeksi bakteri dapat menyebabkan daerah yang sakit, merah, dan berkerak di kulit tepat di dalam hidung dan di depan lubang hidung. Infeksi ini dapat menyebabkan perdarahan pada hidung anak.

Stres

Penyebab mimisan pada anak lainnya karena stres. Meskipun terbilang masih muda dan tidak mengerti masalah yang sesungguhnya, bukan berarti seorang balita dan anak-anak tidak bisa merasakan tekanan atau menjadi stres. Stres yang dialami oleh balita dan anak-anak ini bisa memicu munculnya mimisan di saat pembuluh darah saat usia anak-anak terutama di area hidung tergolong masih rapuh.

Kelelahan

Penyebab mimisan pada anak juga bisa akibat kelelahan. Ketika buah hati mengalami kelelahan, pembuluh darah yang lemah ini mudah sekali tegang lalu akhirnya pecah. Akibatnya mimisan tidak bisa terhindarkan. Hati-hati dengan penyebab anak sering mimisan satu ini.

Penyebab mimisan pada anak lainnya

Dalam kasus yang jarang terjadi, sering mimisan disebabkan oleh masalah yang berkaitan dengan pembekuan darah atau pembuluh darah abnormal. Jika anak Anda mengalami mimisan yang tidak terkait dengan penyebab yang tercantum di atas, sampaikan kekhawatiran Anda kepada dokter Anda.

Penyebab mimisan pada anak yang kurang umum dapat meliputi:

– Kondisi yang mempengaruhi perdarahan atau pembekuan darah, seperti hemofilia

– Obat-obatan tertentu, termasuk pengencer darah

– Penyakit jantung

– Tekanan darah tinggi

– Kanker

Cara mengatasi mimisan pada anak

Anda dapat membantu memperlambat mimisan anak Anda dengan menempatkan mereka di kursi. Ikuti langkah-langkah ini untuk menghentikan mimisan:

– Jaga agar mereka tegak dan sedikit memiringkan kepala ke depan sedikit. Membungkukkan kepala ke belakang dapat menyebabkan darah mengalir ke tenggorokan mereka. Ini akan terasa kurang nyaman, dan itu bisa membuat anak Anda batuk, mual, atau bahkan muntah.

– Jepit bagian lunak hidung di bawah jembatan hidung. Mintalah anak Anda bernapas melalui mulut mereka saat Anda melakukan ini.

– Cobalah untuk mempertahankan tekanan selama sekitar 10 menit. Berhenti terlalu dini dapat membuat hidung anak Anda mulai berdarah lagi. Anda juga bisa mengoleskan es ke pangkal hidung, yang dapat mengurangi aliran darah.

Cara mengobati sering mimisan pada anak

Jika anak Anda sering mimisan, pastikan untuk melembabkan lapisan hidung. Anda dapat mencoba:

– Menggunakan uap saline hidung disemprotkan ke lubang hidung beberapa kali sehari.

– Gosokkan emolien seperti Vaseline atau lanolin di dalam lubang hidung pada cotton bud atau jari.

– Menggunakan vaporizer di kamar tidur anak Anda untuk menambah kelembapan ke udara.

– Menjaga kuku anak Anda dipangkas untuk mengurangi goresan dan iritasi karena mengorek hidung. (Lip6/Sfa)

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan tanggapan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.