Pejabat Fed Beri Sinyal Suku Bunga AS 2,5-3,5 Persen

0
96

NEW YORK (Garudanews.id) – Seorang pejabat senior Bank Sentral AS, Federal Reserve (Fed) mengatakan pada Senin (3/12) bahwa suku bunga mendekati tingkat netral, tetapi konsep suku bunga netral bisa kurang berguna setelah kondisi ekonomi menjadi lebih normal.

Selama panel bertema tentang kebijakan ekonomi dan moneter AS di Dewan Hubungan Luar Negeri yang berbasis di New York, Wakil Ketua Federal Reserve untuk Pengawasan, Randal Quarles, menjelaskan komentar terbaru Ketua Fed Jerome Powell tentang suku bunga.

Para pejabat Fed memperkirakan tingkat suku bunga netral adalah 2,5 hingga 3,5 persen, menurut Quarles. “Jay (Powell) telah mengatakan dengan cukup akurat bahwa kami mendekati kisaran itu,” katanya seperti dikutip Reuters.

Ketika ditanya apakah komentar Powell berarti kenaikan suku bunga akan berakhir lebih cepat daripada yang diperkirakan, Quarles mengatakan belum jelas seberapa tepatnya suku bunga lebih lanjut akan naik.

“Di mana kita akan berakhir dalam kisaran itu akan bergantung pada data yang kami terima dan penilaian kami terhadap kinerja ekonomi selama tahun depan,” katanya.

Tingkat suku bunga netral, gagasan yang mendorong sikap Federal Reserve terhadap normalisasi kebijakan moneter AS, berarti suku bunga tidak merangsang atau membatasi ekonomi.

“Saya pikir itu bisa menjadi konsep yang berguna dalam membantu memandu kebijakan moneter, tetapi itu tidak terlalu tepat,” kata Quarles.

Ini mungkin berubah seiring waktu, dan “utilitasnya sebagai pemikiran pengorganisasian pusat di sekitar bagaimana Anda melakukan kebijakan moneter menjadi berkurang.”

“Karena kita mendekati waktu lain dan kita kembali ke kebijakan moneter yang menjadi normal, bahwa apa yang benar-benar penting adalah Fed Reserve memiliki strategi yang jelas dikomunikasikan, tentang kebijakan moneter dan bahwa kita mengeksekusi strategi itu dengan cara yang dapat diprediksi dan transparan,” kata pejabat The Fed.

Pernyataan itu muncul setelah Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan pada Rabu (28/11) lalu bahwa suku bunga “sedikit di bawah” kisaran luas perkiraan tingkat yang akan netral bagi perekonomian.

Pelaku pasar menafsirkan itu sebagai sinyal dovish untuk kenaikan suku bunga di masa mendatang, dibandingkan dengan pernyataan sebelumnya pada awal Oktober bahwa suku bunga jauh dari netral.

The Fed menaikkan suku bunga acuan untuk ketiga kalinya tahun ini pada 26 September dan membuat kisaran target antara 2,00 persen hingga 2,25 persen. Pada saat itu, pembuat kebijakan The Fed mengindikasikan kenaikan lain pada Desember, tiga lagi pada tahun 2019 dan mungkin satu lagi pada tahun 2020. (ANt/Sfa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here