119 Jenazah Korban Gempa Sulteng dan Likuifaksi Berhasil Dievakuasi

89

PALU (Garudanews.id) – Banyak rumah ambruk dan tertutup lumpur di Lorong MTS, Jalan Dewi Sartika, Kelurahan Petobo, Kecamatan Palu Selatan, Kota Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng). Sampai Jumat (5/10), sebanyak 119 jenazah korban gempa bumi dan likuifaksi berhasil dievakuasi dari sana.

“Kita sudah memasuki hari kedelapan (pascabencana). Sampai hari ketujuh itu di Petobo total 119 jiwa (jenazah) sudah dievakuasi,” kata Safety Officer Tim SAR Gabungan di Petobo, Chandra Kresna, dilansir dari Republika di lokasi pencarian, Sabtu (6/10).

Chandra menginformasikan, wilayah yang terdampak likuifaksi panjangnya dua kilometer, sementara lebarnya belum dapat dipastikan. Tim SAR Gabungan sudah mengerahkan lima ekskavator. Dua ekskavator digunakan untuk membuka jalan yang tertutup puing bangunan dan lumpur. Tiga ekskavator lain digunakan untuk membantu tim SAR melakukan proses evakuasi korban. Berdasarkan luas wilayah terdampak gempa bumi dan likuifaksi serta banyaknya bangunan rumah di sana, diperkirakan jumlah korban yang ditemukan akan terus bertambah.

“Lihat gambar aslinya ini permukiman penduduk, perumahan rakyat, atau perumahan BTN. Di sini juga ada Islamic Center dan Pasar Bulili,” ujarnya sambil menunjukan foto udara wilayah yang terdampak likuifaksi.

Dikatakan Chandra, setiap hari jumlah korban yang ditemukan terus bertambah. Pada Jumat (5/10) atau hari ketujuh pascabencana, sebanyak 34 jenazah berhasil dievakuasi tim SAR gabungan.

Namun, dia mengungkapkan, personel tim SAR gabungan masih kurang meski sudah mengerahkan 88 orang termasuk TNI dan relawan. Sebab wilayah yang terdampak gempa bumi dan likuifaksi sangat luas. “Idealnya satu tim itu bisa menangani 50 meter persegi (wilayah pencarian korban), itu harus dibantu alat berat,” jelasnya.

Pada Sabtu (6/10) siang, Tim Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa membantu mengangkut dua jenazah korban gempa bumi dan likuifaksi dari Petobo. Sebelumnya Tim DMC Dompet Dhuafa sudah membantu mengantarkan seratus lebih jenazah dari lokasi bencana ke Rumah Sakit dan kuburan massal. (Red/Lya)

Anda mungkin juga berminat