Peneliti Buat Masker yang Menyala Ketika Deteksi Virus

138

WASHINGTON (Garudanews.id) – Peneliti Harvard dan MIT  mengembangkan masker wajah yang menyala ketika mendeteksi virus corona. Sensor pada masker wajah akan menyala untuk memberi sinyal keberadaan virus corona baru ketika orang yang terinfeksi bernafas, batuk, atau bersin.

Dilansir di South China Morning Post, Jumat (15/5/2020), tim sedang mengembangkan masker wajah yang menghasilkan sinyal fluoresens ketika seseorang dengan coronavirus bernafas, batuk, atau bersin. Jika teknologi terbukti berhasil, itu bisa mengatasi kekurangan yang terkait dengan metode penyaringan lainnya seperti pemeriksaan suhu.

“Ketika kami membuka sistem transit kami, Anda bisa membayangkan itu digunakan di bandara saat kami melewati keamanan, saat kami menunggu untuk naik pesawat,” kata peneliti Jim Collins.

Menurut Collins, masker ini bisa digunakan dalam perjalanan ke dan dari kantor. Rumah sakit dapat menggunakannya untuk pasien ketika mereka masuk atau menunggu di ruang tunggu sebagai screening awal siapa yang terinfeksi.

Dokter bahkan dapat menggunakannya untuk mendiagnosis pasien di tempat, tanpa harus mengirim sampel ke laboratorium. Collins mengatakan proyek labnya saat ini berada dalam tahap sangat awal, tetapi hasilnya telah menjanjikan.

Selama beberapa minggu terakhir, timnya telah menguji kemampuan sensor untuk mendeteksi virus corona dalam sampel air liur kecil. Mereka juga bereksperimen dengan desain.

Saat ini, lab sedang berdebat apakah akan menanamkan sensor di bagian dalam topeng atau mengembangkan modul yang dapat dipasang ke masker yang dijual bebas. Tim berharap untuk menunjukkan bahwa konsep tersebut benar-benar berfungsi dalam beberapa minggu ke depan.

“Begitu kita berada di tahap itu, maka akan menjadi masalah menyiapkan uji coba dengan individu yang diharapkan terinfeksi untuk melihat apakah itu akan bekerja dalam pengaturan dunia nyata,” kata Collins, dikabarkan dari republika.

Bukan yang pertama
Teknologi pengidentifikasi virus secara umum telah terbukti. Selama enam tahun terakhir, tim peneliti bioengineer telah mengembangkan sensor yang dapat mendeteksi virus seperti Zika dan Ebola. Pada 2018, sensor laboratorium dapat mendeteksi Sars, campak, influenza, hepatitis C, West Nile, dan virus lainnya.

Sensor Collins terdiri dari bahan genetik (DNA dan RNA) yang berikatan dengan virus. Bahan itu dibekukan-dikeringkan di atas kain menggunakan mesin yang disebut lyophiliser, yang menyedot uap air dari bahan genetik tanpa membunuhnya.

Sensor itu bisa tetap stabil pada suhu kamar selama beberapa bulan, memberikan masker umur simpan yang relatif lama. Sensor perlu dua hal untuk diaktifkan.

Pertama adalah kelembaban, yang dikeluarkan tubuh kita melalui partikel pernapasan seperti lendir atau air liur.  Kedua, mereka perlu mendeteksi urutan genetik virus.

Sebuah laboratorium Shanghai mengurutkan genom virus corona pada Januari. Collins mengatakan sensornya hanya perlu mengidentifikasi segmen kecil dari urutan itu untuk menemukan virus. Begitu mereka melakukannya, mereka mengeluarkan sinyal neon dalam satu hingga tiga jam.

Sinyal itu tidak terlihat oleh mata telanjang, jadi lab Collins menggunakan perangkat yang disebut flourimetre untuk mengukur cahaya neon. Di luar laboratorium, katanya, pejabat publik dapat menggunakan flourimetre genggam, yang menurut Collins berharga sekitar satu dolar, untuk memindai topeng orang.

Timnya juga sebelumnya telah mengembangkan sensor yang berubah dari kuning menjadi ungu ketika virus ada. Jadi sensor pengubah warna juga memungkinkan, meskipun kelompok tersebut telah mengajukan gagasan itu untuk saat ini.

Collins dianggap sebagai pelopor biologi sintetis, bidang yang menggunakan teknik untuk mendesain ulang sistem yang ditemukan di alam. Dia memenangkan hibah genius MacArthur pada tahun 2003.

Pada tahun 2018, labnya mendapat hibah 50 ribu dolar AS dari Johnson & Johnson untuk mengembangkan sensor pendeteksi virus yang dapat diembed untuk mantel lab.

Sensor mungkin menawarkan bentuk deteksi yang lebih murah, lebih cepat, dan lebih sensitif daripada tes diagnostik tradisional. Sensor lab untuk Zika, misalnya, dapat mendiagnosis pasien dalam waktu dua hingga tiga jam.(qq)

Anda mungkin juga berminat