Setnov: Golkar Dukung Pemerintah

0
214
Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto (kiri) dan Mahyudin (kanan)/ist

BALI (GARUDANEWS)-Partai Golkar menegaskan dukungannya untuk mendukung pemerintah. “Golkar akan bekerjasama dengan pemerintah. Kami akan mendukung program pemerintah,” kata Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto usai terpilih secara aklamasi dalam Munas Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar di Nusa Dua, Bali.

Musyawarah Nasional Luar Biasa Partai Golkar memutuskan partai berlambang pohon beringin itu keluar dari Koalisi Merah Putih sehingga membatalkan/menganulir hasil Munas 2014. “Mencabut dan menyatakan tidak berlaku lagi keputusan munas Partai Golkar Nomor 5/Munas IX/2014 tentang posisi Partai Golkar dalam Koalisi Merah Putih,” kata Sekretaris Sidang Munaslub Siti Aisyah saat membacakan hasil keputusan Munaslub di Bali Nusa Dua Convention Center, Bali, Senin (16/5) malam.

Munaslub menyepakati bahwa sesuai doktrin karya-kekaryaan Partai Golkar dan demi kemajuan bangsa serta kesejahteraan rakyat, maka Golkar dinilai perlu memposisikan ulang keberadaannya dalam lingkup Koalisi Merah Putih (KMP) untuk mewujudkan cita-cita berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Munaslub juga memutuskan dukungan Golkar terhadap pemerintahan Jokowi-JK harus ditindaklanjuti dengan upaya nyata Partai Golkar demi menyukseskan penyelenggaran pemerintahan dan pembangunan.

Selain itu DPP Partai Golkar diberikan kewenangan penuh untuk mengambil kebijakan dan segala langkah dalam rangka mengonsolidasikan seluruh tindakan dengan tetap berpegang teguh pada ideologi, doktrin, paradigma baru dan landasan perjuangan Golkar.

Setya Novanto terpilih sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar secara aklamasi dalam munas luar biasa (munaslub) di Nusa Dua, Bali, Selasa pagi, setelah Ade Komaruddin memutuskan mengundurkan diri dari pencalonan ketika akan diselenggarakan pemungutan suara (voting) putaran kedua.

Pada putaran pertama, delapan calon ketua umum memperebutkan 554 suara yang merupakan pengurus DPD Golkar Tingkat I dan II serta ormas pendiri Golkar.

Hasil pemungutan suara (voting) yang diumumkan panitia pukul 07.45 Wita, Ade Komarudin memperoleh 173, Setya Novanto (277), Airlangga Hartarto (14), Mahyudin (2), Priyo Budi Santoso (1), Azis Syamsuddin (48), Indra Bambang Utoyo (1) dan Syahrul Yasin Limpo (27). Sedangkan suara tak sah 11.

Panitia kemudian memutuskan melanjutkan putaran kedua untuk dua calon peraih suara terbanyak, yaitu Setya Novanto dan Ade Komaruddin. Putaran kedua dilakukan karena ada dua calon yang memperoleh 30 persen suara, yaitu Setya Novanto dan Ade Komarudin. Namun ketika akan dilakukan pemilihan putaran kedua, Ade menyatakan mengundurkan diri dari pencalonan.

Pernyataan Ade itu membuat suasana gemuruh di arena munaslub Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC). Nurdin Halid yang memimpin sidang kemudian mengambil keputusan bahwa Setya Novanto terpilih sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar yang baru. (jim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here