Munaslub Diyakini Tak Akan “Deadlock”

0
249
Politisi senior yang juga dewan pakar Partai Golongan Karya (Golkar), Agung Laksono/ist

BALI (GARUDANEWS)-Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, tanggal 14 hingga 16 Mei 2016 diyakini tidak akan menghadapi jalan buntu (deadlock) meski persaingan delapan calon ketua umum berjalan ketat. “Saya yakin tidak akan deadlock,” kata Politisi senior Partai Golongan Karya (Golkar) Agung Laksono di sela-sela Munaslub Partai Golkar, Sabtu.

Dia berharap, peserta munaslub mengutamakan musyawarah. “Kalau bisa musyawarah, kalo gak voting atau pemungutan suara. Gak mungkin deadlock,” kata Agung, yang sempat Menjadi Ketua Umum Golkar hasil Munas Ancol (Jakarta) berseteru dengan Aburizal Bakrie yang juga Ketua Umum hasil Munas Bali.

Agung mengatakan, seluruh jajaran partai sudah bersatu dalam munaslub ini sehingga kecil kemungkinan menghadapi jalan buntu dan perpecahan. “Kita sudah bersatu. Kita maju,” katanya.

Semua calon yang maju menjadi ketua umum, dinilainya, merupakan tokoh-tokoh potensial dan mengutamakan azas demokrasi. “Ini semua yang ikutan maju ketua umum anak muda. Masa anak muda ikutan berkelahi, harus lebih baik dari kami. Apa yang dilakukan saat ini munas demokratis, pemilihan dilakukan baik dan secara terbuka,” katanya.

Mantan Ketua DPR RI itu menyatakan, persaingan antarcalon ketua umum masih dalam bingkai konstitusi partai, kemudian visi dan misi calon ketua umum semua baik. “Visi misi semua calon sih oke,” katanya.

Agung tidak menyebut nama mengenai calon yang dianggapnya paling tepat memimpin Golkar, dan mengemukakan bahwa ketua umum mendatang sebaiknya yang benar-benar bisa fokus mengurus partai. “Jabatan ketum jangan nyambi, jadi bisa fokus karena waktu tiga tahun yang tersisa menjelang pemilu sangat singkat. Ketua umum kerjanya khusus memperbaiki partai,” katanya menambahkan. (jim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here